Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Test link

Table of Content

Operasi Rahasia TikTok

TikTok mengumpulkan data orang-orang yang bahkan tidak menggunakan aplikasi itu sendiri.
Operasi Rahasia TikTok

Lazim sebuah aplikasi mengumpulkan data penggunanya, tetapi jika ada aplikasi yang mengumpulkan data dari orang-orang yang bukan pengguna aplikasi itu, ini sungguh tak lazim. Consumer Reports (CR), sebuah organisasi konsumen nirlaba yang berbasis di AS, mengungkapkan bahwa TikTok mengumpulkan data tentang orang-orang yang bahkan tidak menggunakan aplikasi itu sendiri.

Jika hal ini terdengar tidak asing, itu karena itu pernah terjadi sebelumnya. Meta hampir mahahadir di mana pun Anda online memungkinkannya mengumpulkan data tentang Anda, bahkan ketika Anda tidak memiliki akun Facebook—pada sebagian kasus, berkat tombol "Suka" Facebook, sepotong kode yang disematkan di sebagian besar situs web. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang ini pada halaman Pusat Bantuan Facebook ini. Menurut halaman tersebut, jika pengguna masuk mengunjungi situs web dengan tombol ini, maka browser mengirimkan data pengguna ke Facebook sehingga dapat memuat konten ke situs web itu.

Hal serupa terjadi pada pengguna yang keluar dari Facebook atau tidak memiliki akun. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa browser mengirimkan kumpulan data yang terbatas. Bagaimanapun keadaan Anda, Facebook tetap bisa mendapatkan data Anda.

TikTok Pixel

Dalam kasus TikTok, perusahaan menyematkan pelacak yang disebut "pixel". Pixel mengumpulkan data pengguna dari situs web untuk membantu perusahaan menargetkan iklan dan mengukur cara kerjanya.

Menurut CR, ternyata pixel sudah tersebar luas. Mereka telah meminta bantuan perusahaan keamanan Disconnect untuk memindai situs web yang berisi pixel TikTok, memberikan perhatian khusus pada situs yang secara teratur menangani informasi sensitif, seperti situs .gov, .org, dan .edu.

"Saya pikir orang dikondisikan untuk berpikir, 'Facebook ada di mana-mana, dan apa pun, mereka akan mendapatkan data saya.'," kata Chief Technology Officer (CTO) Disconnect Patrick Jackson. "Saya rasa orang belum menghubungkannya dengan TikTok."

TikTok juga mengumpulkan data pengguna yang lain seperti alamat IP; nomor unik; halaman tempat pengguna berada; dan apa yang mereka klik, ketik, atau cari. Sementara data tersebut mereka gunakan untuk iklan bertarget dan efektivitas iklan, juru bicara TikTok Melanie Bosselait mengatakan data tersebut "tidak digunakan untuk mengelompokkan individu ke dalam kategori minat tertentu untuk menjadi target pengiklan lain." Namun, data yang dikumpulkan dari pengguna non-TikTok digunakan dalam laporan gabungan yang dikirim ke pengiklan.

CR juga melaporkan mengapa situs web menggunakan pixel (di atas pelacak lainnya). Satu sekolah, Michigan State University, menggunakannya untuk "membantu membangkitkan minat untuk mendaftar dan mengikuti kursus di Michigan State". Dan Olsen, juru bicara universitas juga mengatakan, "Mereka membantu kami menargetkan iklan kami ke audiens yang relevan. Informasi paling sensitif yang ditangkap oleh pixel ini adalah potensi minat utama calon siswa."

Beberapa situs seperti halaman publik Mayo Clinic dan RAINN, sebuah organisasi anti-kekerasan seksual terkemuka, telah menghapus pixel, dengan alasan itu adalah sebuah kelalaian. Entitas bisnis lain yang dipertanyakan CR menolak berkomentar atau tidak menanggapi.

Jackson mengatakan bahwa sebagian besar perusahaan tidak menyadari TikTok dan merek besar lainnya mengumpulkan data dengan cara ini. "Satu-satunya alasan ini berhasil adalah karena ini adalah operasi rahasia. Beberapa orang mungkin tidak peduli, tetapi orang harus punya pilihan. Seharusnya tidak terjadi secara tersamar."

Untuk mencegah pengumpulan data rahasia, pembuat kebijakan perlu terlibat. "Karena web terstruktur, perusahaan dapat melihat apa yang Anda lakukan dari situs ke situs membuat dokumen terperinci tentang bagian paling intim dari kehidupan kita," kata Direktur Kebijakan Teknologi untuk CR Justin Brookman. "Di AS, industri teknologi sebagian besar harus memutuskan apa yang pantas dan tidak, dan mereka tidak memikirkan kepentingan terbaik kita."

Lalu apa yang bisa Anda lakukan?

Consumer Reports merekomendasikan browser yang berfokus pada privasi, seperti Brave atau Firefox untuk membantu melindungi informasi pribadi Anda secara online.

Di samping Meta, perusahaan lain yang getol melakukan pelacakan online adalah Google. Keduanya masih memimpin. Tapi bisnis periklanan TikTok sedang booming. Oleh karena itu, pengumpulan data juga bertambah.

Sumber: Buletin Malwarebytes.

Saya seorang guru, bapak, dan anak. Itu saja tentang saya.

Posting Komentar